Panduan Risiko di DeFi dan Cara Mengelolanya

Tidak diragukan lagi, DeFi (Keuangan Terdesentralisasi) telah menjadi kata kunci dalam sistem keuangan saat ini tetapi memiliki beberapa risiko yang terkait dengannya. Mari selami lebih dalam dan pahami berbagai jenis risiko di DeFi dan cara menanganinya.

Sistem terpusat seperti bank telah lama memimpin industri keuangan global. Namun, ketimpangan dalam sistem keuangan global sebagai respons terhadap krisis ekonomi telah menciptakan tantangan yang berat bagi lanskap fintech. Saat ini, DeFi telah muncul sebagai salah satu solusi yang menjanjikan untuk menyelesaikan masalah tentang keamanan dan transparansi transaksi dan aksesibilitas layanan keuangan..

Di sisi lain, penting juga untuk memahami risiko di DeFi untuk menemukan potensinya dari perspektif netral. Pengetahuan tentang risiko yang terkait dengan DeFi dapat memberikan keuntungan yang kredibel dalam pemanfaatannya yang efisien untuk berbagai tujuan di lanskap fintech. Diskusi berikut memberi Anda gambaran rinci tentang potensi risiko terkait DeFi yang dapat membantu dalam adopsi layanan DeFi yang lebih baik.

Daftar Sekarang: Kursus DeFi Online

Berbagai Jenis Risiko di DeFi

Tiga jenis risiko umum DeFi meliputi risiko finansial, risiko prosedural, dan risiko teknis. Risiko keuangan berkaitan dengan potensi imbalan dari peluang investasi dan pengelolaan peluang. Risiko keuangan biasanya dikaitkan dengan organisasi atau toleransi risiko individu. Risiko keuangan juga bergantung pada tujuan individu untuk mengelola portofolio investasi yang sukses.

Risiko teknis secara langsung berkaitan dengan masalah perangkat keras dan perangkat lunak dari produk atau layanan DeFi. Risiko prosedural terkait dengan pengguna dan metode yang mereka ikuti untuk menggunakan produk atau layanan DeFi yang dapat membahayakan keamanan. Risiko prosedural hampir mirip dengan risiko teknis dengan perbedaan dalam kaitannya dengan pengguna akhir.

Risiko Teknis

Risiko teknis di DeFi terutama muncul dari masalah dengan protokol, perangkat keras, dan perangkat lunak. Ancaman risiko teknis sangat penting karena dapat membahayakan fungsionalitas platform yang lengkap. Risiko teknis dapat bergantung pada berbagai faktor seperti kondisi balapan, API, kasus penggunaan dan penanganan pengecualian, penanganan I / O, dan keamanan memori. Kondisi balapan umumnya mengakibatkan urutan yang bertanggung jawab atas hasil suatu acara tidak dapat dijangkau.

Risiko keamanan memori menunjukkan faktor gangguan memori, kesalahan akses, variabel yang tidak diinisialisasi, dan risiko memori. Kurangnya pengujian yang tepat untuk kasus penggunaan dan penanganan pengecualian dapat mengganggu pengalaman pengguna. Demikian pula, kurangnya pengujian dan evaluasi API yang tepat juga menghambat fungsionalitasnya. Risiko teknis karena penanganan I / O antar perangkat diakibatkan dari kurangnya pengujian yang tepat yang membuat input dan output menjadi rentan.

Jika Anda baru mengenal istilah DeFi, pertama-tama buka pengantar DeFi untuk memahami apa itu DeFi. Berikut Panduan Pemula untuk DeFi.

Risiko Kontrak Cerdas, Perangkat Keras, dan Perangkat Lunak untuk DeFi

Risiko di DeFi dalam kategori teknis juga bergantung pada kontrak pintar, perangkat lunak, dan perangkat keras. Risiko kontrak pintar untuk DeFi muncul secara mencolok karena peran kontrak pintar dalam memungkinkan otomatisasi. Kontrak pintar juga menghadirkan berbagai kerentanan yang mengarah ke risiko teknis untuk DeFi.


Risiko kontrak pintar termasuk ketergantungan pada timestamp, front-running, gas griefing yang tidak memadai, underflow dan overflow integer, dan transmisi paksa eter ke kontrak. Dalam risiko yang berjalan di depan, peretas dapat memanfaatkan transaksi yang mempool untuk mengambil blok yang tidak termasuk dan membuat modifikasi yang mereka inginkan.

Risiko bilangan bulat overflow dan underflow terbukti dalam kasus di mana kode tidak dapat membatasi nilai variabel unit menjadi 2256. Jika itu terjadi, maka nilai secara otomatis diatur ulang ke nol. Risiko ketergantungan stempel waktu muncul ketika penambang bertujuan untuk memodifikasi stempel waktu sebuah blok. Dalam transmisi paksa eter ke kontrak, kontrak pintar rentan terhadap penghancuran diri. Risiko duka gas yang tidak memadai terkait dengan kontrak pintar mencerminkan memulai transaksi tanpa berfokus pada sub panggilan transaksi.

Risiko perangkat keras juga risiko teknis yang penting di DeFi, terutama dengan perangkat keras yang berfungsi sebagai fondasi infrastruktur untuk menjalankan layanan yang terdesentralisasi. Risiko perangkat keras umum yang terkait dengan sistem DeFi termasuk sensitivitas, masalah daya, dan ketidakcocokan.

Masalah daya dapat mengakibatkan konsistensi layanan atau aplikasi, sementara fluktuasi tegangan menimbulkan risiko pada masa pakai dan kinerja. Risiko sensitivitas pada perangkat keras timbul dari degradasi, kelembapan, debu, atau masalah serupa lainnya. Risiko ketidakcocokan perangkat keras menunjuk ke driver perangkat keras yang dapat membatasi kecepatan sistem dan menyebabkan masalah tambahan.

Risiko perangkat lunak juga merupakan salah satu risiko teknis penting terkait DeFi. Risiko umum untuk perangkat lunak DeFi termasuk serangan Distributed Denial of Service atau DDoS, injeksi, format string yang tidak terkontrol, dan overflow. DDoS adalah penyebutan yang kredibel di antara teknik untuk gangguan fungsi normal aplikasi atau layanan.

Resiko injeksi menunjukkan masuknya kode berbahaya ke perangkat lunak DeFi dengan salah satu risiko injeksi populer dalam bentuk injeksi SQL untuk aplikasi web. String format yang tidak terkontrol bergantung pada formulir dan dapat mengeksekusi kode berbahaya di aplikasi web. Risiko luapan dalam perangkat lunak DeFi terbukti dengan melewatkan fungsi perangkat lunak tertentu atau pelaksanaannya dengan cara yang tidak diinginkan.

Cek juga apa saja perbedaan DeFi dan CeFi yaitu DeFi vs CeFi.

Risiko Keuangan Terkait DeFi

Kategori risiko penting berikutnya di DeFi menarik perhatian pada risiko keuangan. Risiko keuangan di DeFi memberikan wawasan tentang penggunaan platform dan layanan DeFi yang lebih baik. Misalnya, pengembang harus fokus pada hal yang benar dan mengurangi risiko keuangan bagi pelanggan melalui fasilitas saran yang benar dan implementasi modifikasi pada aplikasi DeFi mereka..

Risiko keuangan menunjukkan risiko kehilangan uang, dan setiap pengguna bertanggung jawab untuk memahami risiko keuangan melalui kesan selera mereka akan hadiah dan risiko. Di sisi lain, perusahaan akan fokus pada risiko keuangan dengan menyeimbangkan pengelolaan uang berdasarkan operasi bisnis.

Lebih lanjut, dalam kasus pemerintah, risiko keuangan bergantung pada pengelolaan dan distribusi dana di berbagai sistem dan solusi. Sifat universal DeFi menjadikannya kandidat yang cocok untuk semua area di atas sambil memastikan peningkatan nilai yang memadai. Oleh karena itu, masuk akal untuk menggunakan alat seperti analisis teknis dan analisis fundamental untuk manajemen risiko yang lebih baik dalam keuangan pribadi dan pedagang serta inovator di lanskap DeFi..

Analisis fundamental membantu dalam mengevaluasi proposisi nilai berbagai investasi melalui metrik dan rasio yang berbeda. Hasilnya, analisis fundamental mengungkapkan nilai bisnis di samping status kesehatan finansial. Analisis teknis membawa analisis fundamental ke depan menggunakan indikator matematika, grafik, dan pola untuk memahami risiko dengan investasi tertentu.

Baca selengkapnya: Bagaimana Keuangan Terdesentralisasi Bekerja?

Risiko Prosedural di DeFi

Entri terakhir di antara risiko menunjukkan risiko prosedural. Menariknya, risiko prosedural terutama berfokus pada risiko keamanan berbeda yang terkait dengan produk dan layanan DeFi oleh pengguna. Risiko keamanan paling umum di DeFi termasuk serangan phishing di mana agen jahat menggandakan situs web atau layanan untuk memikat pengguna yang tidak menaruh curiga agar membagikan informasi sensitif mereka..

Serangan phishing juga mungkin terjadi melalui email di mana pengguna dikirimi email yang mencerminkan penyedia layanan. Segera setelah pengguna mengklik email, mereka dialihkan ke situs web berbahaya. Di sisi lain, email phishing dapat menjalankan kode berbahaya di browser untuk menambahkan keylogger di sistem korban.

Peretas kemudian dapat memanfaatkan informasi sensitif untuk mentransfer dana atau melakukan transaksi ilegal tanpa sepengetahuan pengguna. Serangan phishing semacam itu dikenal luas di seluruh komunitas cryptocurrency, dengan peretas yang menyamar sebagai perwakilan dari layanan DeFi yang bersangkutan.

Pemahaman tentang risiko prosedural di DeFi juga harus mengakomodasi peretasan prosedural penting lainnya. Risikonya termasuk memancing, pretexting, SIM-swapping, spearfishing, quid pro quo, dan tailgating. Pretexting melibatkan peretas yang menyamar sebagai perwakilan dari layanan DeFi dan meyakinkan pengguna untuk berbagi informasi sensitif. Risiko umpan muncul dengan metode ‘umpan dan peralihan’ untuk infeksi laman web.

Spear phishing dapat menghadirkan ancaman bagi seluruh perusahaan karena menargetkan individu dalam organisasi untuk menyerang sistem. Spear phishing melibatkan perolehan akses sistem ke siapa pun untuk mengontrol fungsi dan data sistem inti. Risiko Quid Pro Quo agak sama dengan memancing; Namun, dengan perbedaan hacker memberikan insentif yang besar untuk memotivasi korban agar bekerja sesuai keinginannya.

Pertukaran SIM adalah risiko prosedural dominan yang ditemukan dengan DeFi, terutama karena penggunaan informasi pribadi pengguna untuk pembuatan SIM baru dari penyedia layanan seluler terkait. Peretas dapat menggunakan SIM palsu untuk melakukan aktivitas ilegal atas nama pengguna. Tailgating adalah salah satu risiko dominan di DeFi saat mengakses lokasi dunia nyata dengan menipu seseorang di posisi yang lebih tinggi.

Baca Sekarang: Panduan Cepat untuk DeFi

Praktik Terbaik untuk Menangani Risiko DeFi

Kesan rinci dari risiko yang terkait dengan DeFi mengarah pada kebutuhan keamanan aset digital. Rekomendasi dan praktik terbaik untuk menghindari risiko dengan DeFi dapat memberikan manfaat dominan untuk keamanan dan perlindungan. Mari kita lihat petunjuk teratas untuk menangani risiko yang terbukti dalam lanskap DeFi.

  • Pilih Produk dan Layanan yang Dapat Dipercaya

Rekomendasi pertama dan terpenting untuk menghindari risiko di DeFi adalah penggunaan produk dan layanan tepercaya. Pengguna harus mencari rekomendasi dan ulasan tentang produk atau layanan DeFi tertentu sebelum menyelesaikannya. Jika ada perbedaan dalam kepercayaan dengan produk atau layanan DeFi tertentu, mundurlah.

  • Manfaatkan Kekuatan Otentikasi Multi-Faktor

Otentikasi multi-faktor adalah alat yang tangguh untuk memastikan keamanan, terutama dengan metode verifikasi kredibel yang berbeda. Misalnya, konfirmasi email, otentikasi dua faktor, atau otentikasi multi-tanda tangan adalah beberapa rekomendasi yang terbukti untuk menghindari risiko DeFi.

  • Jangan Pernah Tunjukkan Aset Digital Anda

Pengguna harus selalu menahan diri untuk tidak menampilkan detail aset digital mereka untuk menangkal perhatian peretas terhadapnya. Menjaga kerahasiaan aset digital Anda sama seperti Anda menyimpan data pribadi kelas atas lainnya dan Anda akan berhasil menghindari risiko.

  • Keamanan untuk Aset Digital

Keamanan aset digital dapat memainkan peran besar dalam menyelesaikan ancaman berbagai risiko di DeFi. Penyimpanan panas dan dingin adalah pilihan ideal untuk keamanan aset digital. Penyimpanan panas berfungsi sebagai solusi dompet yang ideal untuk mengakses layanan DeFi secara aktif. Di sisi lain, penyimpanan dingin memungkinkan penyimpanan offline aset digital untuk mencegah perhatian agen jahat.

  • Pentingnya Pembaruan dan Cadangan

Pencadangan dan pembaruan juga merupakan praktik terbaik yang direkomendasikan untuk meminimalkan risiko yang terkait dengan DeFi. Perusahaan memperkenalkan pembaruan dan tambalan baru dalam solusi DeFi untuk meningkatkan keamanannya. Oleh karena itu, pembaruan rutin perangkat lunak DeFi dapat menghilangkan risiko kerentanan baru. Selain itu, cadangan aset digital di drive yang berbeda atau di buku harian dapat memastikan ketersediaan aset digital yang lebih tinggi.

Jika Anda masih bertanya-tanya tentang adopsi DeFi (Keuangan Terdesentralisasi) secara real-time oleh perusahaan. Lihat Proyek DeFi Teratas tahun 2020.

Intinya

Pada catatan terakhir, terbukti bahwa memahami risiko DeFi membuka jalan untuk mengatasinya. Setiap individu di bidang DeFi akan menjadi tidak masuk akal dalam mengasumsikan bahwa DeFi tidak menimbulkan risiko apa pun. Menerima risiko dengan DeFi membuka jalan untuk adopsi produk dan layanan DeFi yang efisien.

Dalam jangka panjang, DeFi akan menjadi sistem utama untuk mengakses layanan keuangan. Jadi, investor pribadi, perusahaan, dan pemerintah dapat mempelajari lebih lanjut tentang efisiensi DeFi melalui kesan risiko terkait. Mulailah menemukan lebih banyak tentang DeFi dengan kursus pelatihan DeFi sekarang juga untuk mendorong pemanfaatannya yang efektif.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map